Tingkatkan SDM, Pupuk Kaltim Fasilitasi Pelatihan Teknisi Sound System dan Cleaning Service di Lingkungan Perusahaan

23 April 2019

Tak hanya peningkatan kapasitas SDM bagi karyawan organik (asli), Pupuk Kaltim turut membekali pengetahuan serta keterampilan tambahan karyawan non organik (perbantuan) dalam menunjang kinerja di lingkungan Perusahaan, khususnya yang terkait dengan tugas pengaturan sound system dan cleaning service. Pelatihan terbagi dua kategori, terdiri dari pelatihan teknisi maupun operator sound system dan sound engineering bagi 21 peserta, dengan instruktur PT Pasukan Pengibar Suara. Serta pelatihan Cleaning Service bagi 32 petugas kebersihan dari seluruh unit kerja Pupuk Kaltim, bekerjasama dengan CV Manunggal Satu sebagai instruktur.

 

“Pelatihan Sound System dilaksanakan selama 3 hari, dengan materi pengaturan audio sesuai kebutuhan kegiatan. Khusus Pelatihan Cleaning Service, kali ini baru tahap pertama dari 3 batch yang akan digelar, masing-masing dua hari,” ujar Agus Susanto, mewakili penyelenggara dari Departemen Learning Center saat pembukaan kegiatan di Gedung Diklat Pupuk Kaltim pada 22 April 2019.

 

Menurut Agus, pelatihan ini dilaksanakan sebagai upaya Pupuk Kaltim dalam memaksimalkan kinerja para karyawan, khususnya yang bersifat teknis, sehingga ke depan, penyelenggaraan kegiatan di lingkungan Perusahaan dapat didukung SDM dengan kemampuan yang lebih andal. “Pelatihan ini sangat penting, karena tanpa dukungan tim teknis, kegiatan yang ada di lingkungan Pupuk Kaltim tidak berjalan lancar,” tambah Agus.

 

Mewakili Manajemen Perusahaan, Superintendent Hubungan Internal Departemen Humas Pupuk Kaltim Nurdi Saptono, mengatakan pelatihan ini merupakan program berkelanjutan bagi peningkatan kapasitas karyawan non organik yang bertugas di lingkungan Perusahaan. Dikatakannya, meski seluruh tim teknis dari sound engineer maupun cleaning service mampu melaksanakan tugas dengan baik, namun penting untuk memahami sejumlah pengetahuan tambahan dari dasar aktivitas yang dilakoni setiap harinya, sehingga ke depan dapat meningkatkan kinerja dan memberikan pelayanan yang lebih maksimal. “Hasil pelatihan ini tak hanya bermanfaat dalam menunjang aktivitas di lingkungan Pupuk Kaltim saja, tapi juga bisa diimplementasikan di berbagai kegiatan lain di luar Perusahaan,” kata Nurdi. Nurdi berharap para peserta dapat mengikuti pelatihan dengan serius, sehingga dapat menyerap seluruh materi pelatihan untuk diterapkan di setiap unit kerja dengan lebih baik. “Pelatihan ini sengaja digagas untuk meningkatkan kemampuan masing-masing peserta agar lebih baik,” imbau Nurdi. 

 

Arifin Effendy, instruktur pelatihan cleaning service, mengungkapkan jika pekerjaan sebagai cleaning service maupun room boy, kerap dianggap sebagai pekerjaan yang remeh. Namun sejatinya, menjadi cleaning service merupakan tanggungjawab besar dengan dampak yang sangat siginifikan terhadap citra maupun aktivitas Perusahaan, jika para petugas tak bekerja dengan maksimal. Hal ini berkaitan dengan implementasi 5R, yakni Ringkas, Rapi, Resik, Rawat dan Rajin, adaptasi program 5S (Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu dan Shitsuke), yang dikembangkan di Jepang dan sudah digunakan banyak negara di seluruh dunia. Program tersebut merupakan metode sederhana untuk penataan dan pembersihan tempat kerja, sebagai salah satu budaya memperlakukan tempat kerja secara benar.

 

“Bila tempat kerja tertata rapi, bersih dan tertib, maka kemudahan bekerja bisa diciptakan, sehingga sasaran pokok industri yaitu efisiensi, produktifitas, kualitas dan keselamatan kerja lebih mudah dicapai,” papar Arifin. (*/vo/nav)


Download:

    Pupuk Kaltim Cairkan Modal Kerja Rp1,67 Miliar Bagi 64 Mitra Binaan

    NEXT PAGE
    Grand Platinum

    SNI GRAND
    PLATINUM

    PROPER
    EMAS

    INDUSTRI
    HIJAU LV.5